v

Tuesday, May 18, 2010

Catatan rencam

1. Di Tanah Haram, terasa janggal sekali jika tidak menunaikan solat berjemaah di masjid. Di tanah air, terasa janggal sekali menunaikan solat berjemaah di masjid. Paradoks bukan?
 
2. Hari demi hari, masa demi masa, tidak sabar lagi menanti saat untuk bergraduasi. Hanya setahun yang masih berbaki. Graduasi menanti, mati yang pasti juga semakin menghampiri. Yang mana satu mendahului, hanya ALLAH yang mengetahui. Oh Tuhan, kalaulah saat kematian itu bukannya satu misteri...

3. Di Masjidil Haram, diri cemburu melihat saudara seakidah menitiskan air mata tatkala menadah tangan berdoa di hadapan BaituLLAH yang mulia. Lalu timbul dalam diri; "Oh Tuhan, sudah keraskah hati ini sehingga terasa payah sekali diriku ini untuk mengalirkan air mata seperti mana orang lain?" ALLAHUALLAH...

4. Ada api, ada tanah. Ada juga angin, ada juga air. Yang mana satu dirimu?

5. Tuhanku berfirman: "dan (juga) pada dirimu sendiri. Maka apakah kamu tidak memerhatikan? (51:21)

4 comments:

TJ said...

Dude, that's not paradox. It's an irony.

Ilham Nur said...

Thanks dude. Just realize there is semantic error.

caliph said...

pi umrah ke baru2 ni?

Ilham Nur said...

Ya. Alhamdulillah, pergi dengan kawan-kawan.